sholat sunnah istisqo’

sholat sunnah istisqo'

sholat sunnah istisqo’

sholat sunnah istisqo'
sholat sunnah istisqo’

 

sholat istisqo’

Sholat Istisqa’ merupakan sholat sunnah yang dikerjakan untuk meminta turunnya hujan. Sholat Sunnah Istisqo’ dilakukan pada saat kemarau yang berkepanjangan dan tak kunjung usai.

Sebelum mengerjakan sholat Istisqo’, imam supaya memerintahkan seluruh penduduk masyarakat sekitar untuk berpuasa selama tiga hari, bertaubat, tidak mengerjakan perbuatan dosa dan memperbanyak bersedekah. Pada saat hari pelaksanaan sholat istisqo’, semua masyarakat berangkat menuju tempat shalat dengan pakaian sederhana, dalam keadaan khusyu’ dan penuh rasa tawadlu’.

Berikut niat sholat sunnah istisqa ’

اُ صَلِّيْ سُنّةَ الْاِسْتِسْقَاءِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

USHOLLI SUN SUNNATAL ISTISQO’I ROK’ATAINI (IMAMAN/MA’MUUMAN) LILLAAHI TA’ALAA

“Saya niat Sholat sunnah istisqo’ dua rakaat (sebagai imam/ma’mum) karena Allah Ta’alaa”

Tata cara mengerjakan sholat sunnah istisqa’

cara mengerjakan sholat sunnah istisqa’ sama seperti sholat sunnah ‘Id. Begitu pula dengan kesunahan dua khutbah setelahnya. Pada rakaat pertama setelah takbir dan membaca doa iftitah dan sebelum membaca ta’awwudz, disunnahkan membaca takbir sebanyak tujuh kali. Dan pada rakaat kedua sebelum membaca ta’awwudz disunnahkan takbir sebanyak lima kali. Demikian pula dengan khutbah setelahnya, sembilan kali dan tujuh kali. Hanya saja ada perbedaan dalam waktu pelaksanaan, jumlah rakaat serta rukun khutbahnya. Untuk sholat sunnah istisqa’ boleh dikerjakan di semua waktu, termasuk waktu yang diharamkan untuk sholat dan jumlah rakaatnya bisa dilakukan dua rakaat atau lebih, sedangkan takbir yang dibaca pada saat khutbah shalat sunnah ‘id, diganti dengan bacaan istighfar dengan jumlah yang sama saat membaca takbir pada waktu khutbah sholat ied.

Berikut ini urutannya dalam mengerjakan sholat stisqo’

Setelah melakukan puasa bersama-sama dengan seluruh masyarakat selama 3 hari, pada hari keempatnya imam sholat bersama masyarakat keluar rumah menuju tempat dilaksanakannya sholat sunnah istisqo’ (biasanya bertempat di tanah lapang/lapangan) dengan memakai pakaian yang sederhana dan penuh kekhusyua’n serta penuh ketenangan, kemudian Imam atau wakilnya melakukan Shalat 2 rakaat berjama’ah bersama masyarakat seperti dalam pelaksanaan Shalat ied.

Setelah selesai mengerjakan shalat istisqo’, kemudian Imam berkhutbah 2 kali seperti khutbah saat sholat sunnah ied. Dalam khutbah ini imam dianjurkan membaca Istighfar 7 kali pada khutbah yang pertama dan membaca Istighfar 5 kali pada khutbah yang ke-2 sebagai ganti dari pembacaan Takbir saat Khutbah sholat sunnah ied pada hari raya.

Setelah khutbah pertama selesai, khotib (orang yang khutbah) melanjutkan khutbah yang kedua, namun pada pertengahan khutbah yang kedua khotib merubah posisi hadapnya dari menghadap jamaah sholat sunnah istisqo’ menjadi menghadap kearah Kiblat (membelakangi jamaah sholat), kemudian Khotib merubah posisi Rida’nya (Sorban yang diletakkan pada bahu) yaitu dengan meletakkan posisi yang semula di atas menjadi dibawah, dan yang semula pada posisi kanan menjadi posisi di kiri, hal demikian dilakukan dengan harapan Allah SWT akan merubah kondisi kemarau menjadi hujan yang penuh rahmat. Pada saat khotib melakukan pergerakan merubah posisi sorban para jamaah pun disunahkan untuk mengikuti pergerakan khotib itu.

Setelah khutbah kedua sholat sunnah istisqo’ selesai maka dilanjutkan dengan berdo’a bersama, untuk bacaan do’anya bisa dalam bahasa apapun (tidak harus menggunakan bahasa Arab). Namun pada umumnya do’a yang dibaca setelah selesai mengerjakan sholat sunnah istisqo’

Baca Juga: